Bumi dijangka akan mengaIami satu fen0mena alam di mana masa siang dan malamnya sama panjang iaitu, 12 jam siang dan 12 jam malam.

Fen0mena yang dikenali sebagai Ekuin0ks ini biasanya akan berlaku dalam bulan Mac dan September setiap tahun.

Ketika fen0mena ini berIaku, kedudukan Bumi dan Matahari akan berada pada jarak paling dekat dalam sistem soIar ketika itu.

Fen0mena ini berlaku kerana Matahari bergerak melintasi garisan Khatulistiwa bagi mengubah kedudukannya dari Hemisfera Selatan ke Hemisfera Utara dan sebaliknya selepas 6 bulan ia berada di posisi yang sama.

Untuk tahun 2022 ini, diramalkan fen0mena Ekuinoks ini akan berlaku pada hari Isnin, 21 Mac 2022 nanti.

Pada tarikh itu, Matahari akan berada betul-betul di atas garisan Khatulistiwa pada sepanjang hari tersebut.

Ketika itu, seluruh dunia akan mengaIami masa siang dan malam yang sama panjang iaitu, 12 jam siang dan 12 jam malam.

Kawasan-kawasan yang betul-betul berada di atas garisan Khatulistiwa seperti di P0ntianak, Indonesia dan Quito, Ecuador akan alami waktu tengahari yang dikenali sebagai “tanpa bayang”.

Ia berlaku kerana Matahari akan betul-betul berada ‘terpacak’ di atas kepala.

Sementara peristiwa tengahari tanpa bayang di Malaysia pula dijangka akan berlaku sedikit lewat selepas ekuinoks seperti di Kota Tinggi akan berlaku pada 25 Mac 2022, di Kuala Lumpur & Putrajaya pada 28 Mac 2022 dan di Kuala Terengganu pada 3 April 2022.



Fenomena Ekuin0ks ini sekali lagi akan berlaku dalam bulan September nanti.

Diramalkan ia akan berIaku pada hari Jumaat, 23 September 2022 mulai jam 09:03 pagi.

Pada tarikh itu, Matahari akan berada betul-betul di atas garisan Khatulistiwa untuk tempoh selama satu hari sama sepertimana bulan Mac.

Kawasan-kawasan yang betul-betul berada di atas garisan Khatulistiwa sekali lagi akan mengaIami peristiwa tengahari “tanpa bayang” pada hari itu.

Manakala peristiwa tengahari tanpa bayang di beberapa l0kasi di Malaysia pula dijangka akan berlaku lebih awal pula sebelum ekuinoks September seperti di Kuala Terengganu pada 9 Sept. 2022, di Kuala Lumpur pada 14 Sept. 2022, di Putrajaya pada 15 Sept. 2022 dan di Kota Tinggi pada 18 Sept. 2022.

Ketika fenomena ini berlaku, seluruh dunia dijangka akan alami sedikit peningkatan suhu.

Tetapi negara-negara beriklim tropika khususnya seperti negara kita Malaysia, cuaca dijangka akan menjadi lebih panas kerana Matahari berada tepat pada garisan khatulistiwa.

Oleh itu, orang ramai pada fen0mena itu berlaku dinasihatkan supaya perbanyakkan meminum air, kerap mandi dan elakkan terdedah lama di bawah Matahari.


Post a Comment

Ada sebarang soalan berkaitan halaman atau cadangan, sebarang bentuk penulisan serta komen adalah dibawah tanggungjawab dan risiko anda sendiri tertakluk pada Akta 588 SKMM

Terbaru Lebih lama