Jika Pulau Pinang terkenal dengan Roadwalk dan Ipoh mempunyai Memory Lane, Bandaraya Alor Setar juga memiliki destinasi tumpuan peminat barangan lama dan antik setiap hujung minggu.
Pasar Karat Kampung Berjaya menjadi medan pertemuan antara peniaga barang lusuh dan antik. 
Pelbagai barangan antik dan lama dijual, antaranya seterika lama, pemain piring hitam, duit syiling dan barangan tembaga. 
Sudah baca? Basikal terpakai dari jepun

Lebih menarik, harga yang ditawarkan berpatutan sekali gus membuatkan ada peminat serta pengumpul barangan lama serta antik ini pulang dengan senyuman.

Peniaga, Mohamad Fauzil Mohamad Kadersah berkata, dia memperoleh barangan lama dan antik dari kampung sekitar Kedah selain koleksi peribadinya.

Dia yang tiga tahun berniaga di pasar ini turut menjual teropong lama yang dihasilkan pada 1915. 

Sementara itu, peminat koleksi antik, Timmothy Wooi berkata, setiap minggu dia akan berkunjung ke pasar ini bagi melihat barangan yang dijual. 

“Jika ada yang berkenan dan mempunyai nilai tersendiri, saya akan membelinya untuk menambah koleksi sedia ada,” katanya. 

Di samping barangan antik, terdapat juga barangan terpakai lain seperti majalah, kaset, perkakasan elektrik dan permainan lama. 

Malah ada sesetengah barangan tidak berfungsi masih boleh dijual sebagai barang ganti. 

Pasar ini bukan saja menempatkan peniaga barang lama, tetapi bercampur dengan peniaga barangan basah lain. 

Bagi yang melancong ke Alor Setar, pasar karat dibuka setiap hari Jumaat dari jam 8 pagi hingga 1 petang. 

Selain pasar karat, anda boleh mengunjungi lokasi menarik lain seperti Masjid Zahir, Balai Nobat, Balai Seni dan juga Menara Alor Setar yang terletak berhampiran.
Pasar karat lubuk barang lusuh

Maklum Balas

Ada sebarang soalan berkaitan halaman atau cadangan, sebarang bentuk penulisan serta komen adalah dibawah tanggungjawab dan risiko anda sendiri tertakluk pada Akta 588 SKMM

Terbaru Lebih lama