”Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau.”


Nafsu Ada berbagai jenis,


sesungguhnya Allah telah berfirman jenis nafsu dalam Islam yang ditegah dan dilarang serta diperintahkan untuk tidak melakukannya seperti bakhil, kedekut, dengki sesama saudara Islam, bersikap sombong, pemarah Dan lebihkan cinta kepada dunia Dari akhirat.


Nafsu yang degil
Sumber : anwarsuran.com


Dalam sebuah kitab kerangan ‘Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahwa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal. 

Allah S.W.T telah berfirman yang bermsksud : 

 “Wahai akal mengadaplah engkau.”Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudain Allah S.W.T berfirman yang bermaksud “Wahai akal 

berbaliklah engkau!”, lalu akal pun berbalik.
Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : “Wahai akal! Siapakah aku?”.

Lalu akal pun berkata :

“Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah.”

Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau.”

Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu,dan berfirman kepadanya yang bermaksud : “Wahai nafsu, mengadaplah kamu!”.Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri.

Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud :

 “Siapakah engkau dan siapakah aku?”. Lalu nafsu berkata,”Aku adalah aku,dan Engkau adalah Engkau.”

Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahm selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya.Kemudian Allah S..W.T berfirman yang bermaksud : “Siapakah engkau dan siapakah Aku?”.Lalu nafsu berkata, “Aku adalah aku dan engkau adalah Engkau.”
Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu’ selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Siapakah engkau dan siapakah aku?”. 

Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata,Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku

Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahawa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa.
Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahawa nafsu itu adalah sangat degil dan jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu,jangan biarkan nafsu itu mengawal kita,sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.

Kita sebagai umat Islam dan hambanNya bertaqwalah kepada Allah nescaya akan mendapat keredhaan dari Allah sehingga jiwa atau jenis nafsu terhadap semua dari segala ketentuan Allah SWT. Perbanyakkanlah Zhikir ingat kepada Allah,
Ikhlaskan hati setiap niat dan perbuatan seharian,  wafa' menepatilah pada janji, waro' menjaga dari perkara syubhat terlebih yang haram, zuhud meninggalkan senang dunia dan merasa cukup dengan yang halal walaupun ianya sedikit, karomah (kemuliaan) serta rindu kepada penciptanya Allah SWT.

Semoga perkongsian ini kita mendapat manfaatnya.


Post a Comment

Ada sebarang soalan berkaitan halaman atau cadangan, sebarang bentuk penulisan serta komen adalah dibawah tanggungjawab dan risiko anda sendiri tertakluk pada Akta 588 SKMM

Lebih baharu Lebih lama